Tuesday, June 27, 2017

16

Ruang Waktu

Diwujudkan akan ruang waktu agar engkau mengenal lalu mensyukuri atas tiap2 penyaksian. 

Lalu, ruang waktu itu diberi tempoh dan kadaran yang tertentu agar engkau mengenali sesuatu keadaan dengan lebih dekat melalui kekerapan dan persamaan, hingga akal membentuk satu tafsiran yang dinamakan ilmu.

Apakah engkau mampu menamakan nutfah, alaqah, mudghah, sekiranya ruang waktu ini tidak wujud? Apakah engkau mampu menamakan sesuatu kelajuan tanpa waktu dan masa? Bagaimana pula engkau dapat membezakan siang dan malam tanpa wujudnya waktu? Begitulah halnya dengan setiap proses dan kejadian yang ditakdirkan dalam hidupmu-- yang setiap satunya diletakkan ruang waktu agar engkau dapat mengenal dan memahami akan Kekuasaan Tuhanmu, lantas mensyukuri akan tiap2 nikmat.

Dengan ilmu beserta petunjuk dariNya lalu terbentuk keyakinan dan kepercayaan yang menzahirkan niat dan perbuatan yang benar.

xxxxxxx

Majnun tidak memerlukan ruang waktu lagi kerana cintanya pada Layla sudah tidak punya batas masa dan ketika. Setiap hembusan nafasnya adalah Layla. Dibibirnya hanya ada Layla. Rindunya pada Layla sudah tidak tertahan lagi hari demi hari. 

Lalu, ku tanyakan diri pada ruang waktu Ramadhan yang lalu..

Apakah cintaku padaMu masih dibatasi oleh ruang waktu? Apalah erti sekiranya cintaku yang bersungguh hanya berlaku pada ruang waktu itu; bukan di waktu2 lainnya? 

Pesan sang guru,

"Cinta yang hakiki adalah apabila engkau tidak memerlukan ruang waktu, tempat, ganjaran dan imbalan, kerana engkau benar2 mencintai dengan ikhlas".

"If you still need a reasons (time, place, benefit) to love; then you are not in love. We got no reason to not to love."

Bersyukurlah ketikamana engkau diberi akan kefahaman.

Amalina
27 June 2017
12:50 am